PROSEDUR PERINGATAN DINI DAN EVAKUASI KEADAAN DARURAT

A. Apabila anda melihat keadaan tanda bahaya

    1. Tetap tenang;

    2. Bunyikan alat tanda bahaya/bel/alarm;

    3. Hubungi nomor telpon keadaan darurat.

PERINGATAN DINI DAN EVAKUASI DARURAT TERHADAP KEBAKARAN

  1. Petugas Tanggap Darurat Lantai memberitahukan kepada Petugas Tanggap Darurat Gedung dan Petugas Tanggap Darurat Listrik.
  2. Petugas Tanggap Darurat Lantai memadamkan sumber api dengan menggunakan Alat Pemadam Api Ringan (APAR).
  3. Petugas Tanggap Darurat Gedung melaporkan adanya kebakaran kepada:
        a. Dinas Pemadam Kebakaran dan Penanggulangan Bencana Alam Kota Pangkalpinang
        b. Petugas Pelayanan Kesehatan
  4. Petugas Tanggap Darurat Lantai memberitahukan kepada seluruh penghuni ruangan untuk evakuasi melalui tangga darurat lantai.
  5. Petugas Tanggap Darurat Lantai melaksanakan absensi untuk mengetahui orang-orang yang turun bersamanya.
  6. Koordinator Tanggap Darurat memberitahukan kepada seluruh penghuni gedung tentang situasi keamanan gedung.

PERINGATAN DINI DAN EVAKUASI DARURAT TERHADAP GEMPA BUMI

  1. Petugas Tanggap Darurat Lantai memberitahukan kepada Petugas Tanggap Darurat Gedung dan Petugas Tanggap Darurat Listrik.
  2. Petugas Tanggap Darurat Lantai mengumpulkan Massa (Penghuni gedung).
  3. Petugas Tanggap Darurat Gedung melaporkan adanya gempa bumi kepada:
        a. Dinas Pemadam Kebakaran dan Penanggulangan Bencana Kota Pangkalpinang; dan
        b. Petugas Pelayanan Kesehatan.
  4. Petugas Tanggap Darurat Lantai memberitahukan kepada seluruh penghuni ruangan untuk evakuasi melalui tangga darurat lantai atau tempat yang aman dari gempa.
  5. Petugas Tanggap Darurat Lantai melaksanakan absensi untuk mengetahui orang-orang yang turun bersamanya.
  6. Koordinator Tanggap Darurat memberitahukan kepada seluruh penghuni gedung tentang situasi keamanan gedung.

JANGAN BERLINDUNG DIBAWAH TANGGA DAN JAUHI AREA TANGGA!

B. Apabila anda mengalami keadaan darurat, maka :

  • SEGERA : Hentikan pekerjaan dan tinggalkan gedung ketika diketahui/didengar terdapat tanda bahaya atau ketika anda diminta untuk melakukannya;
  • HINDARI : Kepanikan;
  • IKUTI : Instruksi dan bekerjasamalah dengan mereka yang bertanggungjawab atas keadaan darurat;
  • MATIKAN : Semua peralatan kerja terutama listrik dan tutup laci meja;
  • JANGAN : Menunda untuk segera meninggalkan gedung dengan mencari barang-barang pribadi dan/atau orang lain;
  • PERGI : Ke daerah terbuka yang cukup jauh dari gedung dan jangan menghalangi petugas dan peralatan mereka;
  • JANGAN : Masuk kembali ke dalam gedung sampai ada instruksi dari atasan, petugas atau pihak yang berwenang akan hal tersebut.

Kita tidak pernah menginginkan musibah terjadi, namun paling tidak jika kita memahami prosedur peringatan dini dan keadaan darurat maka kita bisa mengambil langkah-langkah dan keputusan yang tepat sesuai prosedur jika suatu saat terjadi keadaan darurat seperti kebakaran dan gempa bumi.

 

Banjir

Pra Bencana

1.  Mengetahui  istilah-istilah  peringatan  yang  berhubungan  dengan  bahaya banjir, seperti "Siaga I" sampai dengan "Siaga IV" dan langkah-langkah apa yang harus dilakukan.

2.  Mengetaui tingkat kerentanan tempat tinggal kita, apakah berada di zona rawan banjir.

3.  Mengetahui cara-cara untuk melindungi rumah kita dari banjir.

4.  Mengetahui saluran dan jalur yang sering di lalui air banjir dan dampaknya untuk rumah kita.

5.  Melakukan persiapan untuk evakuasi, termasuk memahami rute evakuasi dan daerah yang lebih tinggi.

6. Membicarakan dengan anggota keluarga mengenai ancaman banjir dan merencanakan  tempat  pertemuan  apabila  anggota  keluarga  terpencar- pencar.

7. Mengetahui kebutuhan-kebutuhan khusus anggota keluarga dan tetangga apabila banjir terjadi.

8. Membuat persiapan untuk hidup mandiri selama sekurangnya tiga hari, misalnya persiapan tas siaga bencana, penyediaan makanan dan air minum.

9.  Mengetahui bagaimana mematikan air, listrik dan gas.

10. Mempertimbangkan asuransi banjir.

11. Berkaitan dengan harta dan kepemilikan, maka anda bisa membuat catatan harta anda, mendokumentasikannya dalam foto dan simpanlah dokumen tersebut di tempat yang aman.

12. Menyimpan berbagai dokumen penting di tempat yang aman.

13. Hindari membangun di tempat atau kawasan rawan banjir, kecuali ada upaya penguatan dan peninggian bangunan rumah.

14. Perhatikan  berbagai  instrumen  listrik  yang  dapat  memicu  bahaya  saat bersentuhan dengan air banjir.

15. Turut  serta  mendirikan  tenda  pengungsian  dan  pembuatan  dapur  umum, melibatkan diri dalam pendistribusian bantuan, menggunakan air bersih dengan efisien.

 

Saat Bencana

1.  Simaklah  informasi  dari  berbagai  media  resmi  mengenai  informasi  banjir untuk meningkatkan kesiapsiagaan.

2.  Segeralah evakuasi ke tempat yang lebih tinggi.

3.  Waspada terhadap arus bawah, saluran air, kubangan dan tempat-tempat lain yang tergenang air.

4.  Ketahui  risiko  banjir  dan  banjir  bandang  di  tempat  tinggal  anda,  banjir bandang dapat terjadi di tempat anda dengan atau tanpa peringatan pada saat hujan dengan intensitas sedang atau lebat.

5.  Apabila harus dievakuasi, amankan rumah. Apabila masih tersedia waktu, tempatkan  perabot  di  luar  rumah  atau  di  tempat  yang  aman  dari  banjir. Barang yang lebih berharga letakkan pada bagian yang lebih tinggi di dalam rumah.

6.  Matikan semua jaringan listrik apabila ada instruksi dari pihak berwenang.

Cabut alat-alat yang masih tersambung dengan listrik. Jangan menyentuh peralatan yang bermuatan listrik apabila anda berdiri di atas atau di dalam air.

7.  Jika ada perintah evakuasi dan harus meninggalkan rumah, jangan berjalan di arus air. Beberapa langkah berjalan di arus air dapat mengakibatkan terjatuh.

8.  Apabila anda harus berjalan di tanah yang berair, berjalanlah pada pijakan yang tidak bergerak. Gunakan tongkat atau sejenisnya untuk mengecek kepadatan tempat berpijak.

9.  Jangan mengemudikan mobil di wilayah banjir, apabila air mulai naik, abaikan mobil  dan  keluarlah  ke  tempat  yang  lebih  tinggi.  Apabila  hal  ini  tidak dilakukan, Anda dan mobil dapat tersapu arus banjir dengan cepat.

10. Bersihkan  dan  siapkan  penampungan  air  untuk  berjaga-jaga  seandainya kehabisan air bersih.

11. Waspadai saluran air atau tempat melintasnya air yang kemungkinan akan dilalui oleh arus yang deras karena kerap kali banjir bandang tiba  tanpa peringatan.

 

Pasca Bencana

1.  Hindari air banjir karena kemungkinan kontaminasi zat-zat berbahaya dan ancaman tersetrum.

2.  Waspadai dengan instalasi listrik.

3.  Hindari air yang bergerak.

4.  Hindari area yang airnya baru saja surut karena jalan bisa saja keropos dan ambles.

5.  Hindari  lokasi  yang  masih   terkena  bencana,  kecuali  jika  pihak   yang berwenang membutuhkan sukarelawan.

6.  Kembali ke rumah sesuai dengan perintah dari pihak yang berwenang.

7.  Tetap di luar gedung atau rumah yang masih di kelilingi air.

8.  Hati-hati  saat  memasuki  gedung  karena  ancaman  kerusakan  yang  tidak terlihat seperti fondasi.

9.  Perhatikan  kesehatan dan  keselamatan  keluarga  dengan  mencuci  tangan menggunakan sabun dan air bersih jika anda terkena air banjir.

10. Buang makanan yang terkontaminasi air banjir.

11. Dengarkan berita atau informasi resmi mengenai kondisi air, serta di mana mendapatkan bantuan perumahan atau shelter, pakaian dan makanan.

12. Dapatkan perawatan kesehatan di fasilitas kesehatan terdekat.

13. Bersihkan tempat tinggal dan lingkungan rumah dari sisa-sisa kotoran setelah banjir.

14. Lakukan Pemberantasan Sarang Nyamuk  (PSN).

15. Terlibat dalam kaporitisasi sumur gali.

16. Terlibat  dalam  perbaikan  jamban  dan  Saluran  Pembuangan  Air  Limbah (SPAL).

Banjir merupakan peristiwa ketika air menggenangi suatu wilayah yang biasanya tidak digenangi air dalam jangka waktu tertentu. Banjir biasanya terjadi karena curah hujan yang turun terus-menerus dan mengakibatkan meluapnya air sungai, danau, laut atau drainase karena jumlah air yang melebihi daya tampung dari media penopang air dari curah hujan tadi.

Selain disebabkan oleh faktor alami, yaitu curah hujan yang tinggi, banjir juga terjadi karena ulah manusia.

Contoh, berkurangnya kawasan resapan air karena alih fungsi lahan, penggundulan hutan yang meningkatkan erosi dan mengandalkan sungai, serta perilaku tidak bertanggungjawab seperti membuang sampah di sungai dan mendirikan hunian di bantaran sungai.

Kejadian bencana banjir sangat bersifat lokal, artinya bisa saja satu daerah terlanda banjur dan daerah lainnya aman dari banjir. Oleh sebab itu, informasi mengenai banjir yang resmi biasanya berasal dari institusi di daerah yang bertanggung jawab, seperti BPBD.

Kendati sifatnya bencana lokal, namun terkadang banjir juga dapat meluas dan melumpihkan  kehidupan  perkotaan  seperti  yang  pernah  terjadi  di  Jakarta.  Oleh sebab  itu,  langkah  antisipasi  harus  di  lakukan  baik  sebelum,  saat  dan  pasca bencana banjir.

https://disnakermobduk.acehprov.go.id/media/2022.08/peringatan_dini1.png

 

Kategori Info Publik: 
Kategori Konten: 

Informasi Terkait

Artikel | Tersedia Setiap Saat
Updated: 23/08/2023 | [totalcount]
Artikel | Tersedia Setiap Saat
Updated: 24/02/2023 | [totalcount]
Artikel | Tersedia Setiap Saat
Updated: 05/01/2022 | [totalcount]
Artikel | Tersedia Setiap Saat
Updated: 12/07/2019 | [totalcount]
Artikel | Tersedia Setiap Saat
Updated: 14/04/2023 | [totalcount]